RSS Feed

[muhasabah] menuliskan hutang

Posted on

tilawah selepas sholat ashar kali ini kututup dengan sebuah ayat, yang ketika aku mengakhirinya, aku terkejut luar biasa karena ayat ini panjangnya satu halaman penuh. aku jadi bertanya-tanya, nafasku bagaimana ya tadi, kok sampai tidak terasa sudah membaca yang panjang begitu?

ah! sudahlah. abaikan saja! hehe

kemudian aku beralih membaca tulisan terjemahannya di sisi halaman. tuing! langsung teringat bapak Ustadz Abdallah, guru ngaji yang ada di Banyuwangi dahulu ketika aku masih berdomisili di sana. di tengah kami berlatih membaca dengan tartil, beliau menghentikan bacaan kami di ayat ini, lalu menjelaskan betapa pentingnya kita menuliskan/mencatat hutang. hutang materi kepada sesama manusia dan hutang kepada Allah, semisal hutang puasa ramadhan, nadzar dsb.

pentingnya mencatatkan hutang itu dikarenakan kewajiban membayar hutang itu tidak akan pernah gugur dan menjadi pengurang kafarat kita kelak setelah mati.

dengan menuliskan/mencatat hutang kita, diharapkan, jika saja kita tiba-tiba menjumpai kematian, suami/istri atau ahli waris kita bisa membayarkan hutang tersebut. sehingga tidak menjadi sandungan kita kelak, ketika dimintai pertanggungjawaban atas pembayaran hutang tersebut.

“bagaimana jika tidak bisa menulis, ustadz? masih wajib mencatat ya?” seloroh ibu-ibu jama’ah waktu itu

“tidak bisa menulis berarti bisa meminta orang lain untuk menuliskannya bukan?” begitu jawab ustadz Abdallah waktu itu.

 

berikut bacaan ayat itu, QS. Al Baqarah : 282

 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا تَدَايَنْتُمْ بِدَيْنٍ إِلَىٰ أَجَلٍ مُسَمًّى فَاكْتُبُوهُ ۚ وَلْيَكْتُبْ بَيْنَكُمْ كَاتِبٌ بِالْعَدْلِ ۚ وَلَا يَأْبَ كَاتِبٌ أَنْ يَكْتُبَ كَمَا عَلَّمَهُ اللَّهُ ۚ فَلْيَكْتُبْ وَلْيُمْلِلِ الَّذِي عَلَيْهِ الْحَقُّ وَلْيَتَّقِ اللَّهَ رَبَّهُ وَلَا يَبْخَسْ مِنْهُ شَيْئًا ۚ فَإِنْ كَانَ الَّذِي عَلَيْهِ الْحَقُّ سَفِيهًا أَوْ ضَعِيفًا أَوْ لَا يَسْتَطِيعُ أَنْ يُمِلَّ هُوَ فَلْيُمْلِلْ وَلِيُّهُ بِالْعَدْلِ ۚ وَاسْتَشْهِدُوا شَهِيدَيْنِ مِنْ رِجَالِكُمْ ۖ فَإِنْ لَمْ يَكُونَا رَجُلَيْنِ فَرَجُلٌ وَامْرَأَتَانِ مِمَّنْ تَرْضَوْنَ مِنَ الشُّهَدَاءِ أَنْ تَضِلَّ إِحْدَاهُمَا فَتُذَكِّرَ إِحْدَاهُمَا الْأُخْرَىٰ ۚ وَلَا يَأْبَ الشُّهَدَاءُ إِذَا مَا دُعُوا ۚ وَلَا تَسْأَمُوا أَنْ تَكْتُبُوهُ صَغِيرًا أَوْ كَبِيرًا إِلَىٰ أَجَلِهِ ۚ ذَٰلِكُمْ أَقْسَطُ عِنْدَ اللَّهِ وَأَقْوَمُ لِلشَّهَادَةِ وَأَدْنَىٰ أَلَّا تَرْتَابُوا ۖ إِلَّا أَنْ تَكُونَ تِجَارَةً حَاضِرَةً تُدِيرُونَهَا بَيْنَكُمْ فَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ أَلَّا تَكْتُبُوهَا ۗ وَأَشْهِدُوا إِذَا تَبَايَعْتُمْ ۚ وَلَا يُضَارَّ كَاتِبٌ وَلَا شَهِيدٌ ۚ وَإِنْ تَفْعَلُوا فَإِنَّهُ فُسُوقٌ بِكُمْ ۗ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ وَيُعَلِّمُكُمُ اللَّهُ ۗ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

artinya:

 

Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu bermu´amalah tidak secara tunai untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya. Dan hendaklah seorang penulis di antara kamu menuliskannya dengan benar. Dan janganlah penulis enggan menuliskannya sebagaimana Allah mengajarkannya, meka hendaklah ia menulis, dan hendaklah orang yang berhutang itu mengimlakkan (apa yang akan ditulis itu), dan hendaklah ia bertakwa kepada Allah Tuhannya, dan janganlah ia mengurangi sedikitpun daripada hutangnya. Jika yang berhutang itu orang yang lemah akalnya atau lemah (keadaannya) atau dia sendiri tidak mampu mengimlakkan, maka hendaklah walinya mengimlakkan dengan jujur. Dan persaksikanlah dengan dua orang saksi dari orang-orang lelaki (di antaramu). Jika tak ada dua oang lelaki, maka (boleh) seorang lelaki dan dua orang perempuan dari saksi-saksi yang kamu ridhai, supaya jika seorang lupa maka yang seorang mengingatkannya. Janganlah saksi-saksi itu enggan (memberi keterangan) apabila mereka dipanggil; dan janganlah kamu jemu menulis hutang itu, baik kecil maupun besar sampai batas waktu membayarnya. Yang demikian itu, lebih adil di sisi Allah dan lebih menguatkan persaksian dan lebih dekat kepada tidak (menimbulkan) keraguanmu. (Tulislah mu´amalahmu itu), kecuali jika mu´amalah itu perdagangan tunai yang kamu jalankan di antara kamu, maka tidak ada dosa bagi kamu, (jika) kamu tidak menulisnya. Dan persaksikanlah apabila kamu berjual beli; dan janganlah penulis dan saksi saling sulit menyulitkan. Jika kamu lakukan (yang demikian), maka sesungguhnya hal itu adalah suatu kefasikan pada dirimu. Dan bertakwalah kepada Allah; Allah mengajarmu; dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

 

 

Ustadz Abdallah bersama Ibu, di rumah ibu Tatik Ridwan (Banyuwangi). foto koleksi Ibu Yeni Thp

Ustadz Abdallah bersama Ibu, di rumah ibu Tatik Ridwan (Banyuwangi). foto koleksi Ibu Yeni Thp

 

*beginilah caraku mengenang ustadz Abdallah, kawan-kawan dalam majelis dan Banyuwangi . apa kabar semua? ^_^

 

 

 

 

———————————eon

kabkdr174318042013

About dkaekas

Hamba nan faqir yang mengharap sebaik-baik takdir; keridhoan Robbul'alamin

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: